Direktori Tanaman Obat & Pengobatan

Wijayakusuma | Epiphyllum oxypetalum Haw.

0

Wijayakusuma termasuk dalam Familia Cactaceae dengan sinonim Cereus oxypetalus DC. Wijayakusuma dapat tumbuh mencapai 2 – 3 m yang batang induknya berbentuk silinder.

Daunnya pipih, tebal berdaging, dan berbentuk lanset. Bagian tengah tulang daunnya keras dan tebal dengan tepi berlekuk sebagai tempat keluarnya bunga atau tunas baru yang berwarna hijau.

Wijayakusuma mempunyai bunga yang besar, berwarna putih yang keluar dari lekukan daun dengan tangkai lemas yang panjangnya 13 – 15 cm dan penampang bunganya sekitar 10 cm. Bunga Wijayakusuma mekar pada malam hari, hanya beberapa jam saja lalu layu menjadi kuning.

Buahnya berwarna merah, berbentuk bulat, dan bergetah. Bijinya banyak dan berwarna hitam. Wijayakusuma dikembangbiakkan dengan stek daun.

Bunga Wijayakusuma mempunyai sifat kimiawi dengan rasa manis dan netral, sedangkan batangnya mempunyai rasa asin, masam, dan sejuk.

Bunga dan batang Wijayakusuma dapat dimanfaatkan sebagai tanaman obat. Bunganya dapat dipakai dalam keadaan segar atau dikeringkan, sedangkan batangnya dapat dipakai dalam keadaan segar saja. Beberapa penyakit yang dapat diobati menggunakan tanaman ini, antara lain :

-TBC paru dengan batuk, batuk darah

-Perdarahan pada wanita (uterine bleeding)

-Infeksi tenggorokan (Pharyngitis)

-Sakit ulu hati (gastritis), muntah darah

Pengobatan dengan wijayakusuma untuk pemakaian dalam dapat dilakukan dengan cara merebus 3 – 5 bunga (10 – 20 gr) kemudian meminum air rebusannya. Sedangkan untuk pemakaian luar dapat dilakukan dengan cara menggiling halus batang tanaman lalu membubuhkan ke tempat yang sakit (untuk bisul dan luka berdarah). Bila perlu dibalut.

Cara pengobatan menggunakan Wijayakusuma dapat dijelaskan lebih rinci untuk masing-masing penyakit, yaitu :

-TBC paru dengan batuk, batuk darah : merebus 3 – 5 kuntum bunga dengan menambahkan 15 gr gula kemudian meminum airnya.

Perdarahan pada wanita : membuat tim menggunakan 2 – 3 kuntum bunga ditambah daging tanpa lemak kemudian dimakan bersama nasi.

 

Leave a Reply