Direktori Tanaman Obat & Pengobatan

Senggugu | Clerodendron serratum (L.) Spr.

0

Senggugu termasuk dalam Familia Verbenaceae dengan nama sinonimnya C. javanicum Walp. Senggugu diduga tumbuh asli di Asia tropik.

Tanaman ini tumbuh liar pada tempat-tempat terbuka atau agak teduh dan bisa ditemukan di hutan sekunder, padang alang-alang, pinggir kampung, pinggir jalan atau dekat air yang tanahnya agak lembab dari ketinggian 1 – 1700 m di atas permukaan air laut.

Senggugu merupakan perdu tegak dengan tinggi mencapai 1 – 3 m, batang berongga, berbongkol besar dan akarnya berwarna abu kehitaman. Daunnya berupa daun tunggal yang letaknya berhadapan, bertangkai pendek,

dan berbentuk bulat telur sungsang sampai lanset. Daunnya tebal dan kaku dengan ujung daun runcing dan pangkal daun tumpul serta tepi daun bergerigi tajam dengan kedua permukaan berambut halus. Panjang daunnya 8 – 30 cm dan lebarnya 4 – 14 cm dengan warna daun hijau.

Bunganya berupa bunga majemuk dalam malai yang panjangnya 6 – 40 cm yang berwarna putih kehijauan dan keluar dari ujung percabangan.

Buahnya berupa buah batu, berbentuk telur sungsang dan berwarna hijau kehitaman. Senggugu dikembangbiakkan dengan biji.

Senggugu mempunyai sifat kimiawi pahit, pedas, dan sejuk yang berfungsi sebagai analgetik (menghilangkan rasa sakit).

Kandungan kimia dalam beberapa bagian senggugu antara lain :

-Daun : banyak mengandung kalium, sedikit natrium dan alkaloid.

-Kulit akar : mengandung glikosida fenol, manitol, dan sitosterol.

-Kulit batang : mengandung senyawa triterpenoid, asam oleanolat, asam quere taroat, dan asam serratogenat.

Seluruh bagian tanaman ini dapat dipakai untuk pengobatan. Beberapa penyakit yang dapat diobati menggunakan senggugu antara lain :

-Tulang patah (frakture), luka terpukul, rematik

-Batuk, sesak napas (asma), radang saluran napas (bronchitis)

-Perut kembung, cacingan

-Malaria

-Menjernihkan suara

-Memulihkan tenaga pada wanita sehabis melahirkan

-Digigit ular, bisul.

Pengobatan menggunakan tanaman ini untuk pemakaian dalam dapat dilakukan dengan cara merebus 10 – 15 gr herba kemudian menggunakan air rebusan untuk diminum atau menggiling 10 – 15 gr herba menjadi bubuk kemudian diminum. Sedangkan untuk pemakaian luar dapat dilakukan dengan cara menumbuk herba sampai lumat kemudian dibubuhkan ke tempat yang sakit.

Cara pengobatan untuk beberapa penyakit dapat dijelaskan lebih rinci sebagai berikut :

-Borok berair : merebus daun senggugu segar secukupnya kemudian menggunakan air rebusan untuk mencuci bagian yang sakit.

-Rematik : menumbuk daun segar dengan adas pulosari atau meremas daun muda sampai halus dengan sedikit kapur kemudian dipakai sebagai saleb atau obat gosok.

-Perut busung, cacingan : menyeduh daun herba dengan garam dan temulawak kemudian airnya diminum.

-Batuk : mengunyah buah senggugu dengan sirih lalu ditelan atau mencuci 2 buah senggugu lalu dikunyah perlahan-lahan kemudian ditelan. Setelah itu, minum air hangat.

-Asma, bronchitis, susah kencing : meminum seduhan akar senggugu.

Leave a Reply